Naskun Di Luwuk

18.28.00
Selama “terdampar” di Luwuk, ada beberapa spot warung naskun (nasi kuning) yang recommended menurut saya. Beberapa masih eksis sampai sekarang, dan beberapa udah pindah atau nggak tau dimana rimbanya. Oh iya, berhubung ini pendapat pribadi jadi ya sifatnya subjektif banget ya. Kalo ente ngerasain hal yg sama, berarti selera kita kurang lebih sama.

Oh iya, naskun bagi orang Luwuk itu mungkin kayak Nasi Uduk buat orang Jakarta kali ya. Menu sarapan yang lazim ditemuin di pagi hari bagi ente yang tinggal di Luwuk, dan kadang juga ada yang bakulan naskun malem-malem.

Naskunnya standar kayak naskun-naskun laennya. Cuman yang bikin beda itu topping dan sambelnya. Di Luwuk, naskunnya sederhana banget. Paling cuman ditemenin sama acar bihun yang dicampur sama suwiran ikan cakalang. Kalo mau beda dikit ada yang naskunnya pake bakwan ato telor rebus. Dan – sebagaimana yang saya sebut di atas – tingkat kepedesan sambel adalah pembeda yang paling mencolok antara naskun yang leker sama yang biasa-biasa aza (maklum, daku sambel-freak sih hehe).

Urutan di bawah ini bukan nunjukin peringkat, cuman saya ketik sesuai ingatan saya aja.

Pertama, Nasi Kuning Jaton (Pelita)

Tau Jaton? Jaton adalah singkatan dari Jawa Tondano. Yap, penjual naskun ini berasal dari Jawa Tondano, meski doi ngakunya orang Banten bukan orang Jawa (lho?). Dengan warung imutnya, Naskun Jaton gak bisa dipandang enteng dari segi rasa. Nasinya pulen, rasanya gurih jiddan, dan pajabu ikan cakalang yang endang bambang. Belom lagi kering tempenya (orang Luwuk biasa nyebut “Acar”) yang kemeripik dan berbumbu pliket membuat warung imut ini sempat jadi langganan sarapan saya selama medio 2008-2010. Oh iya, yang paling “legend” dari naskun ini adalah sambalnya yang pedes syaithon. Padahal di awal rasa sambelnya agak-agak manis. Tapi lama-lama rasanya bikin keringet jagung nongol di jidat. Konon, kata si ibu penjualnya, kalo ada langganannya yang orang Manado beli naskun di sini, mereka berani bayar lebih buat nebus satu dua sendok makan sambelnya. Makanya gak heran kalo stok sambel di warung ini bisa nyampe 2 baskom gede.

Sayang ownernya udah pindah ke Manado karena ngikut sang anak. Dan dengan pindahnya sang owner, praktis nggak ada lagi naskun Jaton yang rasanya maknyoss itu.

Kedua, Nasi Kuning Wijayanti (Pelita)

Kalo ini induk-semang alias empunya kos-kosan temen sekantor saya. Dari segi naskunnya gurih dan berasa banget santennya. Taburannya juga beragam. Tapi yang paling sering ya ikan cakalang suwir yang dibalado pedes dan bihun tumis. Seporsi harganya cuman goceng, tapi udah ngenyangin banget.

Ketiga, Nasi Kuning Pasar Simpong

Penjual nasi kuning ini om-om paruh baya, orang Gorontalo. Biasanya si om ini ada di tekapenya pagi-pagi sambil bawa termos nasi yang gede banget dan nongkrong di salah satu sudut pasar dekat penjual buah. Naskunnya dari segi penampakan sih biasa-biasa aja: dibungkus daon pisang, plus acar bihun dan cakalang suwir. Harga naskunnya cuma noceng, tapi rasanya cuy, leker banged dah. Dan yang paling fenomenal itu sambelnya yang iblis banget pedesnyah. Saia sampe sakit perut gara-gara nenggak naskun ini 3 bungkus sekali makan hahaha (secara imut-imut banget ukuran naskunnya).

Sayang, sejak kebakaran Pasar Simpong beberapa waktu yang lalu, saya udah nggak dapet lagi dimana tempat nongkrong si Om ini.

Keempat, Nasi Kuning Pasar Sentral

Kalo ketiga tempat makan naskun di atas udah jadi langganan saya sejak lama, nah yang terakhir ini baru aja jadi tempat makan favorit saya gara-gara dikasih tau sama mertua yang sering banget muji-muji rasanya Naskun Pasar Sentral. Lokasi lapaknya lumayan nyempil. Kalo ente lewat Cokro 2000, di depannya kan ada warung makan Bakso tuh (lupa nama warungnya apa), nah, di sebelah warung bakso itu ada gang sempit. Masuk aja ikutin gang sempit itu. Ntar ente bakal ketemu sama antrian orang yang lagi beli naskun di situ.

Antrian? Yup, antrian cuy. Orang yang beli di situ biasa beli naskunnya lebih dari 5 bungkus. Padahal sebungkus yang harganya tiga rebu aja udah banyak. Tapi emang nagih banget sih rasanya. Dan kayak kebanyakan orang Gorontalo yang jago bikin naskun enak, naskun ini juga endang bambang banged. Acar bihunnya maknyus dan berasa banged bumbunya. Belom sambelnya yang pedes mamp*s. Bikin saia gak cukup makan sebungkus kalo nenggak naskun ini. Oh iya, waktu jualan Naskun Pasar Sentral ini mulai bakda Maghrib sampai tengah malem. So, kalo lagi laper tengah malem en pengen cari makanan yang murmer tapi laziz jiddan, satronin aje lapak naskun yang satu ini gan hehe..

Sebenernya ada satu lagi tempat makan naskun yang enak. Tekapenya ada di Teluk Lalong, di kios pinggir jalan yang ada di sebelahnya kantor DPRD. Seperti biasa, naskunnya dibungkus daun pisang. Dari segi rasa kalo dirate ya sekitar 7 dari 10 lah. Cuman berhubung tekapenya di samping jalan raya yang berdebu, kalo mau makan di tekape keknya kurang nyaman. Tapi kalo mau dikafanin buat ditenggak di rumah, ya monggo kerso mawon hehehe..

Ada yang mau nambahin? Saya juga bersedia dipanggil kalo ada yang mau nraktir makan, gak harus nasi kuning sih, asal jangan Onyop ato Mie Cakalang aja hahaha... Salam...


H2, Januari ‘12
Author fakta.id

Wahid Nugroho

Ini adalah blog pribadi. Semua yang tertulis di dalam blog ini adalah pendapat dan sikap saya secara pribadi dan tidak terkait dengan sikap dari instansi tempat saya bekerja.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »

2 celoteh

Write celoteh
Devi Liedany
AUTHOR
19 Januari 2012 18.45 delete

Kalo urutan yang nomer 1 saya setuju. Sambalnya gila. Pertama kali makan, saya dengan pedenya minta sambal yg banyak (kebiasaan klo makan harus pakai banyak sambal). Ujung-ujungnya nyaris keluar air mata saking pedesnya.

Kalo boleh nambahin, naskun kilo 1 kayanya bisa masuk daftar. Tapi saya kurang pasti tempatnya sebelah mana, biasanya cuma minta tolong nitip sama teman kantor krn kebetulan dekat dgn kantor. Naskunnya lumayan lengkap. Ada telur, bihun, sayur, dan abon ikan. Harganya 5000 perak. Nanti deh saya nanya teman di mana lokasi tepatnya. Soalnya di kilo 1 kan orang yg jualan naskun pada jejeran alias banyak.

Reply
avatar
Wahid Nugroho
AUTHOR
19 Januari 2012 19.06 delete

kilo 1 mah udah luar kota Luwuk itu hahaha,,, jauh aje dari kantor saia yg di tengah kota :p
tapi boleh lah, siapa tau leker weice...

Reply
avatar