Minggu, 17 September 2017

Penundaan

Dari ketiga putri saya, baru si sulung yang sudah bisa membaca sejak usia lima tahun. Sementara kedua adiknya masih belum bisa membaca. Sebenarnya si tengah sudah bisa mengeja, tapi dia kurang percaya diri menyampaikan hasil ejaannya kecuali mengeja nama kakaknya, namanya sendiri, dan nama adiknya.

Jadi, meski sudah hapal dengan huruf-huruf dan bisa mengejanya dengan cukup lancar, ia biasa cengar-cengir saja ketika saya tanya “Jadi bacaannya apa?”. Tapi karena saya memang tidak mau memaksanya, maka saya membiarkannya. Belakangan, ia sudah cukup rajin belajar mengeja sekaligus membacanya dan saya sering mendapatinya sedang mengeja huruf-huruf di komik Doraemon, Monica, dan komik-komik lain yang ada di rumah.

Sementara itu, si bungsu sama sekali belum bisa membaca. Tapi ia sangat senang dibacakan buku. Dalam beberapa kesempatan, saya, istri, dan kakak sulungnya bergantian membacakannya buku. Sedangkan untuk si sulung, saya lumayan sering menawarinya buku-buku non bergambar untuk dibacanya meski responnya masih belum menggembirakan. Tidak masalah, saya akan bersabar. Kalau terlalu dipaksa, nanti saya khawatir hasilnya jadi kurang bagus.

Maka ketika saya menyampaikan keputusan untuk meniadakan internet di rumah kepada ketiganya, respon mereka semuanya sama: menolak. Tapi saya berkata kepada mereka bahwa internet akan kembali diadakan setelah si bungsu dan si tengah sudah lancar membaca. Saya juga mendorong si sulung untuk membantu kedua adiknya agar bisa membaca, termasuk mengingatkannya untuk mengurangi bacaan-bacaan bergambar secara bertahap dan mengganti bacaannya dengan buku-buku lain yang melimpah di rumah. Termasuk menawarinya anggaran belanja buku secara rutin yang bisa dia manfaatkan sendiri sesukanya, tentu dengan supervisi dari saya sendiri.

Sebenarnya, ide meniadakan internet di rumah ini berasal dari istri. Meski saya sempat menguji idenya itu, secara umum saya menyukainya dan cenderung menyetujuinya. Bukan, bukan berarti saya tidak butuh internet sama sekali. Hanya saja, saya merasa belum mampu mengkondisikan keluarga saya agar bisa menaklukkannya. Saya mungkin sudah bisa menaklukkan internet, tapi keluarga saya belum. Menjadi egois adalah pilihan buruk. Maka opsi meniadakannya untuk sementaralah yang saya pilih.

Meniadakan internet, setelah meniadakan televisi, rasanya akan jadi pilihan yang tidak mudah. Tapi saya berprasangka baik kepadaNya bahwa ikhtiar ini bisa dijadikan sarana untuk memperbaiki diri melalui sarana lain. Benar bahwa ada kebaikan yang bisa direguk dari kedua sarana itu, tapi saya memilih untuk mencari kebaikan dari sumber lain dan menunda mencarinya dari keduanya.

Insya Allah semua akan ada saatnya. Mungkin besok, lusa, atau kapan nanti. Bukan saat ini. [wahidnugroho.com]


Meruya, September 2017

Bimbang Menimbang

Jika ada sesuatu dalam diri manusia yang tidak bisa dikuasainya, maka itu adalah hati. Manusia, sekuat apapun ia, tidak akan pernah bisa menguasai hatinya sendiri. Cinta dan benci terkadang datang tanpa diundang. Menyergap perlahan, lalu menguasai mereka dengan sedemikian tirannya. Tanpa ampun.

Bagaimana mungkin manusia bisa menguasai hatinya sedangkan ada Dia yang jadi pembatasnya, sebagaimana firman Allah dalam surat Al Anfal ayat 24, “Bahwa sesungguhnya Allah membatasi antara manusia dan hatinya.”

Bagaimana mungkin manusia bisa menguasai hatinya, jika hati manusia berada di bawah penguasaanNya. Sebagaimana sabda Kanjeng Rasulullah, "Sesungguhnya hati-hati Bani Adam seluruhnya berada di antara dua jemari Ar Rahman, laksana satu hati Ia bolak-balikkan hati tersebut sekehendakNya."

Bicara soal hati, maka bicara pula soal cinta. Karena cinta adalah perkara hati, dan hati adalah urusan Ilahi. Demikian Ibnu Hazm pernah berkata.

Itulah sebabnya kau tidak bisa memutuskan kemana cinta di dalam hatimu itu akan berlabuh. Kepada siapa benih-benih cinta itu akan kau tanam, lalu kau semai dan kau petik buahnya di kemudian hari. Karena hatimu bukan milikmu. Bolak-baliknya ia bukanlah urusanmu.

Oleh karenanya, ketika suatu hari Rasulullah ditanya tentang siapa wanita yang paling dicintainya, ia menjawab dengan tegas, “Aisyah.” Lalu ketika ia ditanya lagi, “Bagaimana dengan Khadijah?”. Dengan mata berkaca-kaca, Rasulullah menjawab, “Inni ruziqtu hubbaha.” Sesungguhnya aku dianugerahiNya cinta kepada Khadijah.”

Hari ini, kau mungkin tengah bimbang. Entah itu bimbang menentukan langkah, atau bimbang saat menimbang sebuah jawaban yang akan menentukan seperti apa masa depan cintamu kelak. Oleh karenanya, rapalkanlah doa “Allahumma inna na’udzubika minal hammi wal hazan”, Ya Allah aku berlindung padamu dari rasa sempit dan gelisah di dada, di setiap waktu senggangmu. Ingat-ingatlah bahwa cinta adalah perkara hati dan hati adalah urusan Ilahi. Maka serahkan semua keputusan cintamu hanya padaNya. Pada Dia yang Maha Membolak-balikkan hati manusia. [wahidnugroho.com]



Meruya, September 2017

Sabtu, 02 September 2017

Foto

“Mas Wahid, punya foto buat ditaruh di biodata, nggak?”

Tanya orang yang menjadi perantara proses taaruf saya dengan calon istri.

“Saya cari dulu.”

Maka mulailah saya mencari-cari foto saya dalam format tercetak. Kalau kejadiannya sekarang, mungkin bakalan lebih gampang. Tinggal cekrek, kirim whatsapp, beres. Tapi ini di awal tahun 2008, ketika Friendster dan Multiply masih merajalela dan pendiri Whatsapp, Jan Koum, masih sibuk bermain frisbee di Afrika.

Dan ternyata hasilnya nihil.

Ternyata saya tidak punya foto saya sendiri dalam kondisi yang terbaru. Saya lalu ingat dengan teman sekantor yang dulu, rasa-rasanya, pernah saya mintai tolong untuk mengambil foto saya dengan telepon seluler berkamera yang baru dibelinya. Setelah dicari, didapatilah foto ini. Saya mungkin pernah mengunggah foto ini di akun media sosial saya beberapa waktu yang lalu.

Ini adalah foto yang diambil di ruang TPT KPP Luwuk (belum lagi KPP Pratama Luwuk) sekitar akhir tahun 2007 dengan kamera yang ada di telepon seluler milik teman saya itu. Itulah salah satu foto saya yang diambil dengan tanpa menahan napas sebagaimana yang akan sering saya lakukan di tahun-tahun mendatang karena bertambahnya beban hidup. Baju cokelat itu saya beli di Golden Hill setelah saya menerima uang insentif yang sudah dikurangi belanja buku di Manado, ikat pinggang itu saya beli di Harmoni Ceger di malam menjelang keberangkatan ke Luwuk, dan celana cokelat itu adalah celana zaman kuliah yang saya bawa dari Jakarta.

Di foto itu, berat badan saya masih enam satu atau enam dua, masih kuat lari keliling lingkar luar Masjid Agung Luwuk tiga kali tanpa berhenti, masih mampu main sepakbola lapangan besar di Kilongan dan Persibal meski hanya tiga kali bolak-balik lari-lari manja, dan masih belum terlalu doyan makan ikan.

Saya lalu meminta foto itu dan mencetaknya di tempat cetak foto yang ada di samping Masjid Muttahidah itu. Setelah saya cetak, saya berikan foto itu kepada sang perantara. Proses taaruf lalu berjalan sampai ke jenjang pernikahan.

Ketika kita melihat foto yang diambil dari masa silam, kita seolah melihat sebentuk keajaiban. Bahwa secarik kertas telah berhasil memenjarakan tidak hanya cahaya dan waktu, tapi juga kenangan sekaligus; pahit manisnya. [wahidnugroho.com]



Meruya, September 2017