Bisnis Berbasis Customer

00.58.00

Duh, gue gak tau bahasa canggihnya apa. Tapi gue pengen punya bisnis yang customer oriented (nah, itu lu tau) alias bisnis yang gak hanya bisa mendatangkan profit buat gue, tapi juga mendatangkan kebahagiaan buat customer gue (susahsuit!!).

Gue dah tujuh taun ini tinggal di Luwuk, dan gue cukup hafal sama behaviour sebagian besar penjual di sini yang pelit senyum dan kualitas pelayanannya acak adut kayak badut belom mandi seminggu. Pernah suatu hari gue negor seorang kasir yang ngitung belanjaan gue sambil pasang wajah manyun kayak orang abis-kalah judi-trus-digerebek-satpolpp-dan-disuruh-pulang-ke-rumah-sambil-jalan-jongkok. Pas gue tanya, “Manyun aja lu kayak orang abis kalah judi”, eh, langsung nyengir dianya kayak kuda lumping makan beling.

Tapi di Luwuk ini emang begitu sih. Jadi buat ngantisipasi tampang-manyun-kayak-abis-kalah-judi begitu gue biasanya masuk toko dengan tampang sangar, kayak preman di terminal Rajabasa, sok kuli aja. Ntar kalo dah gitu biasa owner tokonya nunduk-nunduk kayak perawan abis dipingit sebulan deh.

Tapi gue gak nggeneralisir kok. Ada juga owner toko atau pegawai penjaga toko yang enak dan asik. Kalo pegawai bank mah pada umumnya asik-asik ya, plus cantik (halah). Gue pernah dikasih bonus semangkok ampela ayam goreng (ebuset, abis mbahas pegawai bank langsung nukik ke ampela ayam hahaha) sama seorang pemilik warung makan yang sering gue datengin buat tempat makan siang. Ada juga pemilik warung makan yang udah hapal kemauan gue dan bakalan nanya, “Lho, kok nggak kayak biasanya?” kalo gue mesen menu yang berbeda. Lah kok jadi ngemengin warung makan muluk? Hehehe...

Makanya gue sekarang lagi nyari artikel-artikel yang mbahas tentang customer oriented business, atau apalah bahasa gahulnya gue gak ngerti. Gue pengen baca sekaligus pengen gue pelajari dan pastinya gue pengen praktekin sesuai dengan ‘warna’ warung yang lagi gue dan bini gue jalanin sekarang ini. Kalo ente-ente pade punya referensi, sok atuh dibeber di sini, coz gue bakalan berterimakasih banget kalo ada di antara ente-ente yang sudi ngasih gue seberkas cahaya di tengah gelapnya malam yang hitam kelam ini (cuih pret!). Supaya bisnis gue ini bisa dikenal orang bukan cuman karena kualitas makanannya yang endang bambang gurindang, tapi juga karena kualitas pelayanan setara bintang lima walopun lapak gue cuman warung selevel kaki lima.

Salam ganteng, dan merdeka! [wahidnugroho.com]


Kilongan, Februari 2014 
Author fakta.id

Wahid Nugroho

Ini adalah blog pribadi. Semua yang tertulis di dalam blog ini adalah pendapat dan sikap saya secara pribadi dan tidak terkait dengan sikap dari instansi tempat saya bekerja.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »