Bisnis Kuliner

18.55.00

Dari kecil saya suka banget ngeliatin orang yang jualan makanan; gimana cara mereka meracik dagangan mereka dengan skillnya yang khas dan kegesitan geraknya yang bikin saya melongo penuh kagum. Contohnya kalo beli nasi goreng, saya biasanya bakal berdiri di samping si abang penjualnya sambil ngeliatin cara dia masak nasi goreng. Srak srek srak srek, begitu bunyi wajang yang beradu dengan sotil saat mencampur bumbu dengan nasi dan telur. Atau pas beli martabak manis di Kreo, saya biasanya ngeliatin cara si abang mulai dari ngaduk adonan martabak,  naburin topping meises dan kacang, sampe ketika martabaknya diangkat, dipotong, dimasukkin ke kardus dan dikaretin. Atau pas beli sop buah, saya juga suka ngeliatin pas penjualnya nyampurin semua buah ke dalam mangkok, trus nambahin susu, sirup, dan bahan-bahan lainnya. Nggak tau kenapa, suka aja ngeliatnya hehe...

Kalo pas lagi agak sepi dan penjualnya nggak terlalu sibuk, saya biasa suka ngajak ngobrol seputar jualannya. Jualannya sejak kapan, sampe ke masalah pendapatan harian dan hal-hal berbau materi lainnya. Misal waktunya agak panjang, kadang suka ngobrol juga tentang suka dukanya jualan makanan, tips dan trik supaya bisnis bisa bertahan lama dan bagaimana caranya menggaet pelanggan, serta obrolan remeh-temeh lain. Saya nggak inget, udah berapa penjual makanan yang saya ajak ngobrol soal itu karena saya nggak pernah saya catet sih. Tapi semua yang mereka sampaikan kepada saya, saya rekam baik-baik dalam pikiran saya.

Begitu juga kalo ada warung makan baru, saya biasanya bakalan mampir sambil icip-icip makanannya, ngetes minumannya, dan ngeliat cara dia melayani pembelinya. Dari sana, saya mencoba untuk mengambil pelajaran sebanyak mungkin perihal bagaimana menjalankan usaha kuliner supaya bisa sukses dan punya pelanggan yang banyak, serta melihat kekurangan yang harus saya hindari supaya bisnis kuliner yang hendak saya jalani tidak banyak dikomplain. Ngarepnya gitu hehe..

Tapi pelajaran tentang dunia kuliner paling banyak saya dapatkan dari ibu saya. antara lain tentang pentingnya mempertahankan kualitas makanan meski harga-harga bahan melambung tinggi, atau soal vitalnya meningkatkan kualitas pelayanan, jadi penjual yang open (huruf ‘e’-nya dibaca kayak pas mbaca ‘kapten’ ) dan prigel. Biar ngambil untung dikit yang penting lakunya banyak, demikian pesan ibu yang selalu saya ingat. Dan yang paling penting dari itu semua adalah kejujuran. Jadilah pedagang yang jujur, karena jujur itu berteman dengan keberkahan.

Dari semua yang saya lihat dan dengar itulah saya ingin coba mempraktekkannya pada usaha yang sedang saya dan istri rintis saat ini: Bubur Ayam Tompotika. Bagaimana menjaga kualitas rasa, menjalin hubungan baik dengan pelanggan, dan tentunya gimana caranya supaya punya pelanggan yang loyal sama bakulan kita dan siap menjadi ‘marketing sukarela’ karena loyalitasnya itu, if you know what i mean hehe. Usaha ini memang baru berjalan beberapa hari, bahkan belum genap seminggu. Tapi dalam kurun waktu yang singkat ini, saya mendapatkan banyak pelajaran tentang tetek-bengek-dunia-bakulan-perbuburan. Meski begitu, saya masih belum merasa puas dan ingin terus belajar, manis dan pahitnya, susah dan senangnya.


Hmmm, saya pingin punya bisnis kuliner yang disukai karena kualitas rasa yang melangit dan standar pelayanannya yang manusiawi dan membumi. Ya intinya sih pengen punya bisnis kuliner yang enak dan everlasting gitu, bahkan bisa dikenang sampe anak cucu hehe... aamiin aamiiin....

Moga Allah mudahkan. [wahidnugroho.com]


Kilongan, Februari 2014 
Author fakta.id

Wahid Nugroho

Ini adalah blog pribadi. Semua yang tertulis di dalam blog ini adalah pendapat dan sikap saya secara pribadi dan tidak terkait dengan sikap dari instansi tempat saya bekerja.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »