Tuh Kan, Gua Bilang Juga Apa?!

21.52.00


“Ia (Rasulullah) menuruti pendapat para sahabatnya,” tutur Abdullah bin Ubay bin Salul, dedengkot munafiqin Madinah kepada Rasulullah sesaat sebelum fajar di medan Uhud menyingsing, “dan tidak menuruti pendapatku. Wahai manusia, untuk apa kita membunuh diri kita sendiri di tempat ini?”

Itulah hasutan Abdullah bin Ubay kepada para pengikutnya untuk membelot dan berbalik arah ke Madinah serta menolak ikut berperang bersama Rasulullah. Maka berkuranglah sepertiga pasukan Rasulullah yang akan berlaga di Uhud karena ulah desertir Abdullah bin Ubay itu. Jumlah pasukan pembelot mungkin akan bertambah dengan pasukan Bani Haritsah dan Bani Salamah bila saja Allah tidak meneguhkan hati mereka untuk bertahan , hingga Allah menurunkan surat Ali Imran ayat 22 karenanya.

“Ketika dua golongan dari kalian ingin (mundur) karena takut, padahal Allah adalah penolong bagi kedua golongan itu, karena itu hendaklah kepada Allah saja orang-orang Mukmin bertawakal.”

Ketika kita menarik kisah ini ke bagian awal, maka kita akan mengetahui bahwa Abdullah bin Ubay sebagai seorang sesepuh Madinah, yang karena kedatangan Rasulullah menjadi kehilangan pamor dan kesempatan untuk menjadi raja di Yatsrib pun sirna karenanya, merasa bahwa keputusan kaum mukminin keluar kota Madinah untuk menyongsong pasukan dari Makkah adalah keputusan yang tidak menghargai pendapatnya untuk bertahan di dalam kota. Pendapat yang uniknya justru senada dengan pendapat Rasulullah sendiri yang justru dianulir langsung oleh Rasul demi memenuhi permintaan beberapa sahabat yang tidak sempat ikut perang Badar. Hamzah, pamannya, adalah salah satu pihak yang paling getol untuk menyongsong pasukan Quraisy di luar perbatasan kota Madinah.

Kita semua tahu akhir dari kisah pilu di bukit Uhud ini. Pasukan yang dipimpin oleh Rasulullah nyaris kalah telak, beberapa sahabat utama dan penghafal Al Qur’an menemui syahid, termasuk paman Rasulullah, Hamzah bin Abdul Muthalib yang tewas mengenaskan di tangan Wahsyi. Selain itu, secara fisik Rasulullah mengalami patah gigi dan luka di bagian wajahnya. Kita semua tahu betul dengan kisah ini.

Sesampainya di Madinah, pasukan yang lelah dan kalah itu pun datang tanpa diiringi sambutan yang meriah. Berbeda jauh ketika mereka menang gemilang di Badar dahulu. Ketika pasukan yang lelah dan patah semangat ini berkumpul, maka berkatalah Abdullah bin Ubay, “Demi Allah, aku berkata tentang suatu perkara yang besar ketika aku berdiri mengatakan urusannya (Rasulullah).”

Perkataan yang tidak pada tempatnya ini pun memantik emosi para sahabat Rasulullah dari kaum Anshar yang langsung menarik baju Abdullah bin Ubay dan menyuruhnya untuk meminta maaf kepada Rasulullah perihal perkataannya yang tak senonoh itu. Namun Abdullah bin Ubay enggan menarik kata-katanya dan justru berkata, “Demi Allah, aku tidak butuh dia memintakan ampunan untukku.”

Dalam kisah perjuangan, akan selalu ada orang-orang yang merasa dirinya lebih pintar dan lebih besar daripada jamaah yang ketika pendapatnya diterima dia akan tersenyum dan ketawa girang seraya membesarkan peran dirinya, namun langsung berbalik dan merajuk ketika pendapatnya diabaikan. Perkataan Abdullah bin Ubay di atas bila diredaksikan dengan bahasa kita mungkin akan berbunyi seperti ini, “Tuh kan, gue bilang juga apa. Elu sih dulu nggak mau ngikutin kata-kata gue. Jadi kualat kan lu!”

Padahal palu musyawarah sudah diketuk dan kesepakatan sudah diambil. Maka pahit manis dan getirnya akan menjadi tanggungjawab bersama, bukan lagi tanggungjawab perorangan. Ketika rapat atau syuro sudah memutuskan pendapat A, maka meski pendapat A itu bertentangan jauh dengan keyakinan kita, tetap harus dijalankan dengan senang hati. Ketika di kemudian hari pendapat A itu ternyata salah dan mengundang kerugian kepada organisasi dan kita berkata “Tuh kan, gue bilang juga apa” maka itu sama halnya dengan posisi Abdullah bin Ubay, dedengkot munafiqin, paska kekalahan kaum mukmin di perang Uhud.

Hari ini kita disajikan sebuah potret yang memilukan dari negeri Mesir tentang sebuah kudeta tak beradab yang dilakukan oleh orang-orang yang justru sebelumnya menuhankan demokrasi dan mengelu-elukan Hak Asasi Manusia. Ketika Presiden Mursi jatuh, seberapa pun besarnya kekurangan yang ia miliki dan minimnya prestasi yang beliau buat, lalu ada sebagian saudara sesama muslimnya yang berkomentar, “Itulah akibat karena  kalian mengikuti strategi begitu, dan tidak mengikuti strategi kami yang begini”, maka apalah bedanya komentar-komentar itu dengan komentar Abdullah bin Ubay di atas?

Anda mungkin bisa membantu saya untuk menjawabnya. [wahidnugroho.com]


Kilongan, Juli 2013
#prayforegypt
#prayformoursi
#prayforaceh
Author fakta.id

Wahid Nugroho

Ini adalah blog pribadi. Semua yang tertulis di dalam blog ini adalah pendapat dan sikap saya secara pribadi dan tidak terkait dengan sikap dari instansi tempat saya bekerja.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »