Foto Sang Raja

07.59.00
Hubungan Ikhwanul Muslimin dan Raja Farouq, bisa dibilang, tidak pernah harmonis. Ketika terjadi perang di Palestina pada tahun 1948 dan Ikhwan turun andil membantu pejuang Palestina di sana, bahkan konon hingga membuat Israel nyaris kalah karenanya, Raja Farouqlah orang yang memerintahkan milisi Ikhwan untuk dipulangkan dan akhirnya menangkapi mereka sesampainya di Mesir.

            Dalam sebuah riwayat, dikisahkan bahwa Hasan Hudaibi, Mursyid Aam ke-dua Ikhwan, mendapatkan sebuah hadiah dari seorang pejabat kerajaan berupa gambar Raja Faqouq dengan pigura yang sangat indah dan mewah. Bahkan supaya tampak lebih eksklusif, foto itu juga dibubuhi tandatangan Sang Raja. Harapan sang pejabat, Hudaibi akan memasang pigura itu di ruang depan kantor Ikhwan sebagai bentuk dukungan kepada pemerintah.

            Hudaibi kemudian menerima pigura itu dengan senang hati seraya berjanji akan memasangnya di tempat terbaik. Mengetahui bahwa Hudaibi bersedia memasang pigura itu, sang pejabat kemudian pamit untuk pulang.

            Hari berlalu namun pigura itu tak jua dipasang di kantor Ikhwan. Seseorang kemudian bertanya kepada Hudaibi, dimana gerangan pigura itu ditempatkan.

            “Aku memasangnya di rumah,” jawab Hudaibi kalem.

            Sebagian anggota Ikhwan kemudian berkunjung ke rumah sang Mursyid Aam demi melihat dimana beliau memasang pigura tersebut. Namun ketika mereka datang, pigura itu masih tidak tampak. Akhirnya terjadi bisik-bisik di kalangan Ikhwan mengenai dimana beliau memasang pigura itu.

            Ketika itu, salah satu anggota Ikhwan meminta izin untuk ke kamar mandi.  Namun alangkah kagetnya ia ketika melihat foto itu tergeletak begitu saja di lantai kamar mandi. Ia pun lalu menanyakan hal itu kepada Mursyid yang menjawabnya dengan tenang, “Inilah tempat yang tepat baginya.”

            Demikianlah Hasan Hudaibi yang terkenal dengan sikap tanpa komprominya.

            Pada tahun 1952, Raja Farouq digulingkan dari kekuasaannya melalui sebuah kudeta militer yang digawangi oleh Gamal Abdun Naser. Setelahnya, corak monarki dihapuskan dan Mesir menganut sistem pemerintahan republik sementara Raja Farouq diasingkan ke Monako sampai akhir hayatnya.

            Ketika revolusi terjadi, banyak media massa yang awalnya memuja-muji Raja Farouq berbalik menjadi pihak yang kerap mencaci-maki dirinya di lembar-lembar koran dan di halaman-halaman berita mereka. Padahal di masa Raja Farouq berada pada puncak kekuasaannya, media-media itulah yang selalu menjadi corong pemerintah dan selalu memuji-muji kebijakan raja.

            Ketika itu, seseorang menemui Hasan Hudaibi dan bertanya kenapa ia tidak ikut seperti media-media oportunis yang mencaci-maki Raja itu. Padahal di masa kekuasaannya, Raja Farouq telah banyak melukai dan memenjarakan kader-kader Ikhwan. Namun dengan kebesaran hatinya, Hudaibi melarang kader-kader Ikhwan untuk menghina dan merendahkan martabat raja yang telah jatuh itu.

            Beliau berkata, “Itu (menghina orang yang sudah terpuruk) bukan sifat seorang ksatria dan bukan ajaran Nabi saw. Ikhwan tidak akan turut dalam makar jahat dan memperparah kondisi orang yang sedang terluka.”

            Semoga ada pelajaran yang bisa kita ambil dari kisah di atas.[wahidnugroho.com]


Saaba, Juli 2016
Author fakta.id

Wahid Nugroho

Ini adalah blog pribadi. Semua yang tertulis di dalam blog ini adalah pendapat dan sikap saya secara pribadi dan tidak terkait dengan sikap dari instansi tempat saya bekerja.

Artikel Terkait

Previous
Next Post »